Penduduk mangsa bencana alam di Lebak meminta penempatan semula tempat-tempat yang layak dihuni

|

views

Lebak (Indonesia) – Sejumlah orang yang terjejas akibat banjir kilat dan tanah runtuh di Kabupaten Lebak, Banten meminta dipindahkan ke tempat yang dapat didiami dan sihat.

“Kami tinggal di sini selama lima bulan, itu tidak selesa,” kata Iyan, Ketua Dusun di Kawasan Perlindungan Sementara Cigobang I (Lebaran) Kabupaten Lebak Gedong, Kabupaten Lebak, Kamis (9/7/2020).

Orang-orang yang tinggal di sini sudah tidak selesa kerana mereka mendiami gubuk huntara yang dibina dengan terpal plastik dan sebatang buluh.

Sekiranya, hujan pasti akan bocor dan jika matahari terlalu panas, tentu kepanasan.

Dalam keadaan ini, kira-kira 36 Ketua Keluarga (HH) di Blok Huntara I tidak layak untuk didiami.

Pembangunan tempat perlindungan yang dibina oleh masyarakat dan sukarelawan tentunya tidak selesa dan berpotensi menyebabkan pelbagai penyakit, terutamanya keadaan air yang keruh dan berwarna.

“Kami berharap kerajaan segera merealisasikan pembinaan perumahan kekal atau tetap,” jelasnya.

Sudin (35), seorang MANGSA dari Cigobang, Kecamatan Lebak Gedong, Kabupaten Lebak, mengakui bahwa dia mendiami tempat perlindungan dengan keluasan sekitar lima meter persegi dan jika hujan, itu akan bocor.

Beliau terpaksa tidur bersama isteri dan tiga anaknya kerana ruangnya agak sempit.

“Kami meminta pemerintah agar memindahkan kami ke tempat yang lebih baik, lebih selamat, lebih selesa,” katanya.

Sementara itu, Ketua Kecamatan Lebak Gedong Wahyudin berkata, ketika ini terdapat 186 keluarga yang terjejas oleh banjir kilat dan tanah runtuh dan sebanyak 36 keluarga yang berlindung di Blok Huntara I hingga IV.

Mereka menempati tempat perlindungan dan telah berlarutan selama lima bulan terakhir hingga sekarang belum dipindahkan ke tempat yang lebih selamat dan selesa.

“Kami telah mengirimkan laporan korban bencana alam yang ingin dipindahkan ke tempat yang dapat dihuni ke Bupati Lebak, tetapi belum ada kepastian,” katanya. ANTARA

 

Berkaitan ⇢