Dua mangsa terkorban akibat banjir kilat di Masamba

|

views

Makassar (ANTARA) – Dua orang disahkan mati dan 7 lagi masih hilang akibat banjir kilat yang melanda Kota Masamba, Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan, pada hari Isnin, 13 Julai.

“Buat masa ini, ada dua mangsa yang meninggal kerana dihanyutkan air dan mayat mereka berada di Hospital Hikmah,” kata Setiausaha Palang Merah Indonesia (PMI) Luwu Utara, Amiruddin ketika disahkan oleh wartawan pada hari Selasa.

Selain dua orang yang terkorban, beberapa mangsa lain turut mengalami kecederaan ketika mangsa itu dipindahkan. Semasa kejadian, air deras disertai lumpur terus naik hingga memasuki rumah penduduk.

“Mangsa dipindahkan malam malam tadi. Ada banjir lumpur dan banjir, kejadian itu berlaku pada waktu malam, air terus naik. Mangsa cedera, patah kaki dan meninggal,” katanya.

Dari maklumat yang diperoleh dari BPBD tempatan, kemalangan itu berlaku di Kabupaten Masamba, Kabupaten Luwu Utara. Banjir kilat dipercayai disebabkan oleh curahan hujan yang sangat tinggi sejak 12 Julai 2020 di daerah-daerah, terutama di kawasan pergunungan.

Secara kronologi, kira-kira jam 20.15 (WITA), paras air di tebing Sungai Masamba meningkat dan perkampungidilanda banjir. Setelah beberapa minit, air tiba-tiba surut sehingga beberapa penduduk yang kediamannya berada di sekitar tebing sungai pulang ke rumah dengan tujuan membersihkan sampah yang memasuki rumah mereka.

Tetapi pada pukul 21:00 (WITA), paras air kembali naik ke ketinggian kira-kira 400 sentimeter membawa bahan kayu dan lumpur, mengakibatkan beberapa penduduk di sekitar tebing sungai terperangkap di dalam rumahnya. Sekitar jam 1:05 pagi, paras air beransur surut.

Kejadian itu mengakibatkan dua terkorban, yang dikenali dengan nama Gandi, berusia 35 tahun dan Askar alias Arkam, umur 35 tahun.

Mangsa yang masih hilang seramai tujuh orang, masing-masing penduduk Dusun Pontaden, Desa Bone Tua, Kabupaten Masamba iaitu Sabaria, 39 tahun, Disa, 10 tahun, Nabil, 8 tahun, Caca, 16 tahun, Nina, 23 tahun dan Megi, 49 tahun.

Sementara itu puluhan rumah dihanyutkan arus deras dan tertimbun lumpur akibat banjir.

Berkaitan ⇢