Tok Abah tidak menghargai Zahid

|

views

Kes mahkamah DS Ahmad Zahid Hamidi disambung semula hari ini di Mahkamah Tinggi KL. Sesiapa yang mengikuti kes ini dengan senang hati akan dapat membezakan fakta bahawa pasukan pendakwaan kalah sementara pihak pembelaan semakin kuat sebagai saksi setelah saksi memberikan keterangan memihak kepadanya.

Yang menarik perhatian penulis ialah ketika mahkamah membenarkan pihak pendakwaan mencari bukti-bukti baharu dan membiarkan perbicaraan berlanjutan sekurang-kurangnya sehingga Mac tahun depan, saksi utama dalam perbicaraan telah mengakui beberapa ‘kesalahan’ dalam mengeluarkan cek yang kononnya tidak ditandatangani oleh Presiden UMNO.

Penulis tidak mahu banyak mengatakannya kerana menganggapnya cukup nakal, hanya untuk memerhatikan bagaimana beberapa pihak menganiaya Zahid dan menginginkannya keluar dari kancah politik tempatan.

Seseorang mungkin telah mengaturnya. Ini jelas. Sekiranya tidak, seseorang yang berkuasa MUTLAK boleh sahaja dengan mudah memberi nasihat kepada Peguam Negara dan pengadilan untuk membatalkan kes tersebut.

Namun, ia tidak pernah berlaku.

Walaupun Zahid mengatakan bahawa dia mahu mahkamah membersihkan namanya, sekurang-kurangnya ada beberapa pihak yang membantu dalam kes ini, mengetahui betapa pentingnya Zahid dan UMNO terhadap Kerajaan Perikatan Nasional.

PM Muhyiddin sama sekali tidak ‘menolong’ apatah lagi menganggap Zahid sebagai orang yang melantiknya sebagai Perdana Menteri.

SUA Bersatu, Hamzah Zainuddin juga dipercayai telah ‘mensabotaj’ UMNO dalam Pilihan Raya Negeri Sabah baru-baru ini kerana dia didakwa meletakkan beberapa calon Bebas di kerusi yang ditandingi oleh UMNO.

SAKIT SUNGGUH PENGANIAYAAN INI!

Izinkan penulis mengambil petunjuk dari blog Anti-DAP yang memuat cerita mengenai pembunuhan politik, bagaimana ia dilakukan dan taktik kotor untuk menguburkan seseorang yang dianggap sebagai pesaing dalam politik dan disiplin lain. Ia telah berlangsung selama beberapa dekad.

BACA sini: PROTOKOL PEMBUNUHAN SECARA HORMAT KARAKTER PEMIMPIN POLITIK
https://web.facebook.com/CyTroAntiDAPClub/posts/1014344989082756

Dalam politik Malaysia, pembunuhan wataklah paling kejam dan tidak adil. Dalam kes ini, Zahid dan pemimpin UMNO yang lain mungkin mengalami tekanan yang luar biasa untuk melepaskan diri, mengundurkan diri, diam atau lebih suka berada di belakang penjara.

Kita telah melihat keputusan bersalah terhadap Bossku dan ia diadili dengan tanpa saksi utama. Dalam kes Zahid, ia lebih mudah untuk mengenal pasti pisau yang diasah untuknya. Memang kelihatan jelas musuh sedang mencari kesalahannya supaya beliau terus ditekan.

Kita takkan lupa, selepas PRU14, ada usaha untuk menjatuhkan Zahid sebagai Presiden UMNO kerana ia adalah pencabar jawatan PM.

Rejim Pakatan Harapan pantas mengurungnya dengan menggunakan SPRM, badan kehakiman dan mungkin polis untuk bergelut dengan politiknya, menyangkal kepentingan partinya dan mencemarkan namanya dengan pelbagai pilihan buruk.

Ini berjalan secara teratur menyebabkan tekanan yang sama baginya untuk mengundurkan diri sebagai Presiden parti hanya beberapa bulan setelah beliau menang bertanding. Menang pula dengan jumlah yang besar.

Ia tidak berhenti di situ. Beberapa puak dalam UMNO, terutama Pemuda dan beberapa anggota Parlimen telah mengancamnya untuk melakukan ‘crossover’ atau melompat ke parti lain jika dia menolak untuk mengundurkan diri atau mengambil cuti, dan kerana ugutan tersebutlah telah mendorongnya untuk bercuti selama enam bulan.

Ketika itulah juga pembangkang, Dr Mahathir (sebagai PM) dan anggota Kabinet yang lain terus melakukan pembunuhan watak mereka dengan memberi persepsi masyarakat bahawa Zahid, Najib dan yang pemimpin UMNO lain sudah bersalah dan mereka harus keluar dari politik dan dipenjarakan.

Di bawah pemerintahan PN, penulis (dan yang lain) berharap Muhyiddin sekurang-kurangnya meminta mahkamah mempercepatkan kes perbicaraannya, bergabung dengan Kabinet dan bergerak sebagai satu pasukan.

Namun, penulis berpendapat bahawa PM sendiri tidak memandang serius kes ini seolah-olah Zahid adalah ancaman kepada kerajaannya. Baginya, kerjaya politik Zahid ini seolah-olah ‘sudah berakhir’.

Mereka melihat Zahid sebagai individu yang dinamik, berjaya, pemimpin yang dilahirkan, sangat berkarisma, popular dan memberi inspirasi. Itulah sebabnya dia menjadi subjek pembunuhan watak oleh ‘kawan-kawan di PN’.

Pilihan Raya Negeri Sabah telah membuktikan ini.

Ejen pembunuhan watak PN menggunakan gabungan kaedah terbuka dan rahsia untuk mencapai tujuan mereka, seperti menimbulkan tuduhan palsu, menanam dan memupuk khabar angin, dan memanipulasi maklumat. Pembunuhan watak juga berlaku melalui serangan watak.

Masalahnya dengan Zahid adalah, dia biasanya tidak melawan. Dalam fikirannya, pembelaan terbaik terhadap pembunuhan watak adalah menjaga integriti dan berbangga dengan apa yang dia lakukan, apa pun yang berlaku. Melawan balik hanya memberi peluru kepada pencabarnya.

Sumber:
Oleh Penulis Khas
We Respect Najib & Zahid / Suara Melayu MODEN

Berkaitan ⇢