Hujah lemah pihak pendakwa dalam kes Rayuan SRC International

|

views

Pendakwa mengatakan bahawa jurang 3 tahun (sebenarnya lebih kurang 4 tahun) antara Najib “mengambil bahagian atau terlibat” dalam jaminan kerajaan untuk pinjaman SRC International pada tahun 2011 dan dia sebenarnya “mencuri” 1% daripada RM4 bilion pada tahun 2014 dan 2015 tidak begitu penting.

Pendakwa raya meminta hakim untuk mengabaikan jurang ini kerana tindakan itu akan mendorong semua penjenayah untuk merancang menerima bahagian mereka bertahun kemudian dan bukannya menerimanya dengan segera.

Oleh itu, pihak pendakwa raya mengatakan bahawa penjenayah yang berniat mencuri mesti sangat sabar dan merancang tahun-tahun ke depan.

Sekali lagi, hujah ini lemah kerana pengaruh yang dimiliki Najib berdasarkan kedudukannya sebagai presiden UMNO dan Perdana Menteri / Menteri Kewangan.

Jaminan pinjaman adalah pada tahun 2011.

Pilihan Raya Umum dan pemilihan UMNO adalah pada tahun 2013.

Najib hanya “mencuri” pada tahun 2014 dan 2015 di mana dia didakwa menerima RM42 juta dalam bentuk ansuran.

Tidak pernah ada jaminan atau kepastian bahawa Najib tidak akan kehilangan kedudukannya di antara dakwaan penipuannya pada tahun 2011 dan dia mencuri 1% dari rampasan pada tahun 2014 dan 2015.

Oleh itu, pendakwa bukan sahaja mengatakan bahawa Najib adalah ‘pencuri yang sangat sabar’ tetapi dia adalah ‘pencuri yang mengambil risiko’ yang besar dan sanggup mempertaruhkan bahawa dia akan mengekalkan kedudukannya sebagai Perdana Menteri / Menteri Kewangan dan presiden UMNO sebelum dia boleh menerima ”ganjaran hasil perbuatan jenayah”.

Berkaitan ⇢